PELAJARAN 2 : JENIS-JENIS DAN HUKUM AIR


IMG_20180116_085043

A. JENIS-JENIS AIR

➡ Air adalah alat utama untuk menyucikan diri baik dari najis maupun hadas. Selagi masih ada air dan tidak ada halangan menggunakannya, maka tidak boleh bersuci dengan alat lain.

➡ Namun tidak semua air dapat digunakan untuk menyucikan diri atau benda dari najis dan hadas. Hanya air-air tertentu dengan syarat-syarat tertentu yang dapat digunakan sebagai alat bersuci.

➡ Secara umum air dibagi menjadi dua jenis yaitu :

1. Air Mutlak yang dibagi pada tiga jenis yaitu :
a. Air Hujan (yang tercurah dari langit)

b. Air Mengalir (yang terpancar dari bumi) seperti air sumur, sungai, laut, air PAM.

c. Air tergenang (yang ditampung dalam suatu wadah). Air tergenang ini dibagi dua lagi yaitu : Air banyak dan air Sedikit

2. Air Mudhaf yaitu
– Air buah-buahan sepeti air kelapa
– Air yang dicampur benda lain sepeti teh, kopi, dll.

Kedua jenis air ini memiliki aturan hukum sendiri yang berbeda.

B. HUKUM AIR MUTLAK

➡ Air mutlak adalah air yang tetap pada keasliannya tanpa ada campuran benda lain dan bukan hasil dari perasan buah-buahan atau sejenisnya, sehingga orang hanya menyebutnya air saja tanpa tambahan sesuatu yang lain.

➡ Air Mutlak ini dibagi pada tiga jenis yaitu :
1. Air Hujan (tercurah dari langit)
2. Air Mengalir (terpancar dari bumi)
3. Air tergenang (terkumpul dalam wadah)

➡ Ketiga jenis air mutlak di atas, secara umum dihukumi suci dan dapat digunakan untuk menyucikan sesuatu yang terkena najis atau menyucikan hadas, baik hadats kecil maupun hadats besar.

➡ Air yang sebelumnya diketahui sebagai air mutlak dan tidak diketahui apakah telah menjadi air Mudhaf (air campuran) atau tidak, maka dihukumi air mutlak, dan bisa digunakan untuk bersuci dari hadas dan najis.

➡ Tolok ukur untuk pemberlakuan air mutlak adalah opini masyarakat umum (urf). Karenanya, jika suatu air memiliki kekentalan tertentu dikarenakan memiliki kandungan garam, maka tetap dihukumi air mutlak.

➡ Air yang tidak diketahui sebagai air suci atau air najis, maka dihukumi suci.

➡ Air yang awalnya diketahui sebagai air suci, kemudian diragukan kenajisannya, maka dihukumi air suci.

➡ Tapi air yang awalnya diketahui sebagai air yang bernajis, kemudian diragukan kesuciannya, maka dihukumi air najis.

➡ Air musta’mal (air sisa yang sudah terpakai) untuk bersuci dari hadas kecil maupun besar (dipakai wudhu atau mandi wajib), dihukumi suci dan bisa dipakai untuk bersuci.

C. HUKUM AIR MUDHAF

➡ Air Mudhaf adalah air yang tidak bisa lagi disebut air karena telah bertambah sifat lainnya, sehingga kita tidak bisa lagi menyebutnya air saja, tetapi harus disebut pula sesuatu yang menjadi tambahannya tersebut.

➡ Air Mudhaf ini bisa bisa di bagi pada dua jenis :

1. Air yang dihasilkan oleh perasan buah atau sejenisnya, seperti air semangka, air jeruk, air kelapa.

2. Air yang asalnya air mutlak tapi kemudian bercampur dengan sesuatu yang lain seperti air gula, air garam, air kopi, air teh, dan lainnya.

➡ Air Mudhaf hukumnya suci tetapi tidak dapat digunakan untuk bersuci dari najis dan hadas (suci tapi tidak menyucikan). Ini berarti air Mudhaf bisa diminum tetapi tidak bisa misalnya digunakan untuk istinja’, wudhu, mandi.

➡ Membersihkan suatu benda yang terkena najis dengan air Mudhaf tidak sah dan batal baik dengan disiramkan atau di benamkan ke dalamnya.

➡ Air yang sebelumnya diketahui air mudhaf dan tidak diketahui (diragukan) apakah telah menjadi mutlak atau tidak, maka air tersebut tetap dihukumi air Mudhaf.

➡ Air Mudhaf meskipun jumlahnya banyak, yaitu mencapai satu kurr (384 liter) atau lebih, jika terkena najis sekecil apapun najisnya maka akan menjadi air yang bernajis, meskipun tidak berubah rasa, bau dan warnanya. (CR14)

%d blogger menyukai ini: